Rabu, 21 Januari 2009

Ngurus Pindahan di Kecamatan


Beberapa hari yang lalu gw sama mama ngurusin pindahan rumah, dari rumah sebelumnya di arcamanik ke rumah gw di dago. Biar deket buat kuliahan sama deket buat ade2 sekolah

Semua proses dari RT sampe kelurahan mama yang ngurus. sampe akhirnya tiba di kecamatan. gw ikut nganterin mama ke kantor kecamatan. nah, gw sedang membayangkan dilayani dengan ramah seperti gw mau buka rekening di bank gitu...... tapi ternyata gw salah bo......!!!

Sampe di sana, gw dilayani dengan jutek sama si mba2 nya (di foto nya ada paling pojok kiri). Boro2 senyum, ngeliat ke gw sama nyokap gw aja kaga. kacau kali......gw udah kesel aja tuh sama si mbaknya. (btw di foto lagi pada ciao tuh, ga tau ke mana)

Dah gitu situasi yang ada di kantor kecamatan juga ternyata jauh beda di bank tempat gw pernah magang (ya iyalah ya....) di tempat gw magang semua orang sibuk dengan aktifitasnya, dengan efisiensi kerja yang sangat tinggi. Di sini.... semuanya ngerokok dengan santai, beberapa pake sendal. yang lain lagi ngemil atau nonton TV. busyed dah, kerja atau ngerumpi tuhh..... (penuh ketidak efisienan)

Nah, setelah terus nyokap disuruh ngasih foto ukuran 3x4 (padahal di kelurahan disuruhnya 2x3 dan kita udah nyiapin yang 2x3. Malah ga diterima, kekecilan dan ga keliatan katanya......yaahhh, ga profesional kan)

Selesai semua syarat diberikan kepada si mbak jutek, dia minta 35.000, seperti biasa tanpa kuitansi. Kita dikasih 3 lembar resi dengan warna yang berbeda. masing2 katanya buat gw, nyokap, sama bokap (padahal biasanya kan yang satu buat gw, dan sisanya untuk keperluan administrasi. kumat lagi anehnya).

Nah, gw sendiri ga tau tuh, yang 35.000 legal atau ga, masuk ke kas negara atau ga. karena kita ga dikasih bukti pembayaran sama sekali. sial.......

Yah, itulah negara kita tercinta, Endonesiah (baca : PNS front office di kantor pelayanan masyarakat Endonesiah!)

3 komentar:

Rachavidya mengatakan...

itulah bro...

mang macam gitu di kantor kecamatan,,

gw juga sering tuh ngliat gitu di daerah gw,, sampah tuh,, iya kalo diimbangi ma kerjanya mantab,, boro2 adanya ngrumpi jaya

merasa dah tenang gaji tiap bulan tuh

edratna mengatakan...

Sabaaar...
Tapi saya kok selama ini nyaman aja ya...baik ngurus di kelurahan ataupun kecamatan.

Hindraswari mengatakan...

Berbeda-beda kali ya Zul. Ada yang sistem kerjanya sudah mulai berubah ada juga yang masih mempertahankan model jaman dahulu kala. Mudah-mudahan aja 3 tahun ke depan nggak ada lagi yang sistem kerjanya kaya di atas itu.

Endangered Animal of the Day : Lupakah Kita Akan Keberadaan Mereka?